Stylegent
Sarah Shourd Iran secara tidak sengaja dipenjarakanSarah Shourd

Pada tahun 2008, Sarah Shourd dan suaminya sekarang, Shane Bauer, memutuskan untuk berpindah ke Syria untuk mengajar pekerjaan. Apa yang berlaku semasa bercuti dengan rakan Josh Fattal di utara Iraq hanya boleh digambarkan sebagai mimpi ngeri: Ketiga ditangkap ketika mereka secara tidak sengaja melangkah ke sempadan dengan negara tetangga Iran, dan telah diadakan lebih dari satu tahun. Shourd, Bauer dan Fattal menceritakan kisah mereka dalam buku baru, A Light of Light: Tiga Orang Amerika Dipenjarakan di Iran. Di sini, Shourd menerangkan bagaimana kewarasannya diancam oleh pengasingan bersendirian.

Saya adalah sebahagian daripada pergerakan anti-perang di kolej semasa pencerobohan yang diketuai Amerika Syarikat ke Iraq dan Afghanistan, dan saya berasa sangat kecewa. Saya mahu berbuat lebih banyak. Saya mendapati pekerjaan di Syria mengajar pelarian Iraq yang kolejnya telah dibom atau ditutup. Shane dan saya pergi bersama dan mempunyai satu tahun terbaik dalam hidup kita; kami mengajar dan melakukan tulisan dan belajar bahasa Arab. Ramai orang yang bercuti di Syria di Kurdistan utara Iraq - yang ingin menjadi bebas dari seluruh Iraq, dan mungkin tempat paling pro-Amerika di Timur Tengah selepas Israel. Dan jadi kami pergi ke sana bersama rakan kami, Josh, selama seminggu.

Kami terus melihat poster mengiklankan gunung-gunung yang indah ini, dan orang-orang terus memberitahu kami untuk melihat air terjun tertentu. Kami mengambil teksi di sana dan mendapati beratus-ratus keluarga yang mempunyai piknik dan bermain muzik. Kami membuat keputusan untuk berkhemah di tepi air terjun dan bertanya di atas teh mengenai jejak yang baik untuk kenaikan. Saya tidak fikir mereka pernah mengharapkan kami untuk mendaki sejauh yang kami lakukan, tetapi sebaik sahaja kami bermula, kami mahu pergi ke puncak dan kami berjalan selama berjam-jam dan jam. Ketika kami sampai ke puncak, kami melihat seorang askar dan dia memberi isyarat untuk kami datang kepadanya. Dia menunjuk ke tanah dan berkata, "Iran." Dan ini adalah momen pertama yang kita tahu bahawa kita berada di Iran. Kami kemudian mendapati bahawa jejak yang kami jalankan adalah sempadan yang tidak ditanda di antara kedua-dua negara.


Dan kemudian benda-benda mula menakutkan. Kami dipaksa menjadi jip dan dibawa ke Tehran. Kami terpaksa memakai penutup mata dan dibawa ke penjara Iran yang paling terkenal - tempat di mana orang disiksa dan dibunuh kerana jenayah politik. Kami dimasukkan ke dalam sel-sel bersendirian - dan saya tetap berada dalam kurungan bersendirian selama 410 hari yang saya berada di sana. Saya tidak pernah dibenarkan bertemu dengan peguam atau memberitahu hak saya. Saya telah diinterogasi selama dua bulan. Saya tidak dibenarkan membuat panggilan telefon ke rumah sehingga selepas enam bulan. Saya telah ditahan secara haram dan sewenang-wenang sebagai tebusan politik dengan harapan bahawa Iran akhirnya boleh menjual kita untuk sesuatu jenis konsesi.

Penjara bersendirian adalah, sejauh ini, perkara paling sukar untuk dilalui. Anda benar-benar dikurangkan ke keadaan hampir haiwan. Saya cuba menenangkan fikiran saya dengan berbasikal melalui jadual pendaraban. Saya mempunyai insomnia yang sangat teruk dan saya hanya akan menaikkan sel saya, meremas tangan saya. Beberapa hari saya terlalu tertekan untuk keluar dari katil. Dan ada kalanya saya ditolak ke ambang kebersihan. Apabila saya mendapati Shane dan Josh akan bersama-sama, dan saya akan bersendirian, mungkin selama bertahun-tahun, itu adalah perkara paling sukar untuk diproses. Saya crouched di sudut sel saya dan tiba-tiba terdengar menjerit. Saya hanya mahu berhenti dan saya mula berdoa kerana itu satu-satunya perkara yang boleh saya lakukan. Pengawal memasuki sel saya dan mula menggegarkan saya, dan saya sedar bahawa wanita yang telah menjerit adalah saya.

Saya menyedari bahawa saya perlu memikirkan cara untuk menentang apa yang berlaku kepada saya, atau saya mungkin tidak dapat keluar dari penjara. Saya mula menerima dan menyesuaikan diri dengan keadaan saya dengan cara saya sendiri. Salah satu cara besar saya untuk menghadapi adalah mencari cara kreatif untuk mengisi masa. Saya akan menari dan menyanyi. Saya akan menulis cerita dan melaksanakannya untuk penonton yang tidak kelihatan. Saya sedar saya boleh mengetuk tembok ke tahanan lain. Saya membangunkan permainan dengan banduan lain di mana saya akan mengetuk dan kemudian dia akan mengetuk kembali dan menambah ketukan, dan kemudian dia akan mengulangi saya dan menambah satu lagi ketukan. Ia seperti kami menyusun muzik bersama. Selepas berbulan-bulan, seorang banduan lain menghampiri saya dan kami memulakan koresponden surat yang jelas. Wanita lain - yang termasuk peguam hak asasi manusia dan aktivis politik pelajar - menjadi sistem sokongan yang besar. Mereka akan berteriak bahawa mereka mencintai saya ketika saya berjalan di lorong, dan menyanyikan lagu-lagu kepada saya dalam bahasa Inggeris.

Selepas 410 hari, saya tiba-tiba dilepas tanpa sebarang amaran. Hakim mengatakan bahawa saya dibebaskan lebih awal kerana saya berada dalam keadaan terkurung, yang merupakan hukuman berat. Pada mulanya, saya enggan berlepas tanpa Shane dan Josh. Tetapi kemudian saya menyedari bahawa saya lebih baik menganjurkan pembebasan mereka di luar. Minggu pertama selepas pembebasan saya, saya pergi ke Oprah dan bertemu dengan Presiden Obama, Presiden Ahmadinejad dan Setiausaha Clinton. Saya kecewa selama beberapa bulan bahawa kerajaan A.S. enggan menawarkan walaupun pelanggaran untuk pembebasan Shane dan Josh. Kami menjangkau semua orang yang kita boleh, termasuk kerajaan Venezuela, Iraq dan Turki. Malah Noam Chomsky, Muhammad Ali dan Cat Stevens. Banyak orang bercakap, dan akhirnya kerajaan Iran memutuskan tidak lagi untuk kepentingan mereka untuk memegang Shane dan Josh. Mereka dibebaskan satu tahun selepas saya, dan kami bersatu semula.

Akhir cerita untuk saya, dan tujuan yang telah keluar dari pengalaman saya, adalah kerja saya di sekitar solitary confinement dengan Solitary Watch. Di A.S., kami menyimpan lebih ramai orang bersendirian daripada mana-mana negara lain di dunia. Selalunya orang yang sakit atau sakit mental. Ia adalah orang yang menentang keadaan mereka, seperti yang saya lakukan. Apabila saya keluar, saya fikir ia akan berakhir. Saya tidak perlu bersendirian lagi, kecuali saya mahu. Saya akan dapat menyambung semula dengan orang yang saya sayangi. Tetapi ia sebenarnya amat sukar. Untuk masa yang lama, sukar untuk membuat hubungan mata, dan jika seseorang pergi menyentuh saya, saya akan melompat. Saya mempunyai terapi terbaik yang ada, dan saya masih mengalami serangan kemarahan. Saya berasa sangat keras dan terasa janggal. Kini, tiga dan setengah tahun sejak pembebasan saya, dan saya kebanyakannya normal. Tetapi satu-satunya perkara yang lebih sukar daripada keluar dari penjara adalah mendapatkan penjara daripada anda.

Hujung minggu: Kombo putih dan hitam

Hujung minggu: Kombo putih dan hitam

Ia berada dalam beg

Ia berada dalam beg

Gaya hujung minggu: Seluar jeans putih dengan kemeja denim yang gelap

Gaya hujung minggu: Seluar jeans putih dengan kemeja denim yang gelap