Stylegent
Nirmala dengan sukacita menjahit dengan rakan sekerja dan kawannya

Nirmala Lohyar berumur 32 tahun dan mempunyai jadual sebagai jam yang penuh sesak seperti yang biasa ibu bekerja Barat. Dia hanya tinggal di kampung kecil Sisvi di pedalaman Rajasthan, sebuah wilayah di barat laut India.

Setiap pagi, Nirmala bangun pukul 5 pagi dan membuat periuk teh. Kemudian dia menghirup lembu dan menyediakan sarapan pagi untuk keluarganya - biasanya chapatis dan sayur-sayuran - sebelum memastikan anaknya (seorang anak perempuan berusia 17 tahun dan dua anak lelaki, 15 dan 13) berpakaian dan pergi ke sekolah. Hanya kemudian dia membuka kedainya (satu bilik yang melekat pada rumahnya) dan mula menjahit kerja-kerja untuk Sadhna, perusahaan kraftangan wanita yang ditetapnya. Sekitar pukul 5 petang, sebaik sahaja anak-anak berada di rumah, dia menutup kedai, memberi makan lembu itu, kemudian mengumpulkan kayu untuk membuat api memasak. Selepas itu, sudah tiba masanya untuk menyiapkan hidangan keluarga petang, biasanya lebih banyak chapatis dan sayur-sayuran; maka dia pergi tidur - jadi dia boleh bangun awal dan ulangi seluruh shebang keesokan harinya.

Suaminya, katanya dengan ketawa, tidak banyak membantu di sekitar rumah. Dan ketika rutinnya mungkin terdengar melelahkan, untuk Nirmala itu peningkatan yang besar terhadap keadaannya beberapa tahun yang lalu. Sebelum dia menemui kerja di Sadhna, dia memberitahu saya melalui penterjemah, "kami tidak mempunyai apa-apa. Tidak ada mesin untuk menjahit, tidak ada mesin penggilingan gandum untuk membuat roti untuk dijual di kedai itu. "Dia dengan bangga menunjukkan saya di sekelilingnya dua bilik bilik yang agak jarang dilengkapi, walaupun saiznya kecil, itu sebenarnya salah satu rumah terbesar di kampung.


"Sekarang saya mempunyai kerja saya sendiri, semuanya berbeza," jelasnya. "Orang kata, 'Bagaimana anda melakukan semuanya?' Dan saya memberitahu mereka, 'Saya mendapat tenaga dari hati saya.' Sekarang saya mempunyai wang saya sendiri, saya hanya mahu bekerja lebih keras dan lebih banyak lagi!"

Di sini di pedalaman India, bekerja di luar sfera domestik adalah keistimewaan yang jarang berlaku untuk wanita - yang telah mengubah persamaan untuk Nirmala dan banyak orang lain seperti dia.

Kampungnya, Sisvi, terletak di bukit-bukit gersang Rajasthan, kira-kira dua jam di selatan kota Udaipur. Ia adalah tempat yang sangat indah, dipenuhi oleh gunung-gunung yang jauh dan dipenuhi oleh ladang sawi sawi kuning yang bergoyang-goyang di tengah-tengah angin musim panas yang hangat. Kampung itu sendiri adalah koleksi kecil bangunan-bangunan utama yang mengelilingi sebuah kuil Hindu dan sebuah kuil Jain. Jalan berdebu yang berdebu, berfungsi sebagai hambatan utama kampung.


"The Backward Castes"
Sadhna, yang berpusat di Udaipur, memulakan jangkauannya kepada wanita India di pedalaman selama satu dekad lalu. Organisasi induknya, Seva Mandir, disokong oleh Rancangan Kanada.

Hari ini, kira-kira dua belas wanita dari segala usia duduk bersilang di desa desa Sisvi, berbual dengan mesra sambil minum teh chai manis dari cawan kecil. Tersebar di atas pangkuan mereka adalah seprai yang terbuat dari sutera bergelombang pada nada permata yang kaya. Wanita bekerja dengan cepat, menyulam reka bentuk rumit, menjilat benang berwarna mereka dan melepasi mereka dengan cermat melalui mata jarum, menggigit hujung longgar dengan nip gigi depan mereka dan mengerjakan jarum kembali ke bahan lagi. Ia susah payah, buruh yang teliti, dengan hasil yang mempesonakan - sulaman yang rumit untuk seprai katil bersaiz tunggal membawa mereka sehingga satu minggu.

Semua wanita di dalam bulatan ini berkahwin dengan lelaki yang dipilih oleh ibu bapa mereka, dalam beberapa kes di zaman kanak-kanak (walaupun kebanyakan tidak perlu menganggap kewilayahan mereka sehingga remaja mereka).


Mereka adalah sebahagian daripada sistem yang penduduk bandar saya bercakap untuk dirujuk sebagai "kembalinya mundur" - sebutan mengenai kepatuhan mereka dengan cara hidup tradisional. Sebelas tahun yang lalu, kampung ini adalah tempat di mana wanita tidak dibenarkan meninggalkan rumah atau berada di tempat awam tanpa diiringi oleh suami mereka. Mereka tidak dibenarkan memakai kasut di hadapan lelaki. Sesungguhnya, ramai, termasuk Nirmala, masih melindung diri ketika berjalan di jalanan.

Ia adalah 11 tahun yang lalu, Gita Suagh, pemimpin kumpulan Sadhna berusia 50 tahun, memutuskan untuk pergi dan mencari bantuan untuk kampungnya.


 

Perjalanan dari penyalahgunaan
Gita telah berkahwin pada umur sembilan tahun, bersama kakaknya, dalam perkahwinan dua kali (kerana mas kahwin, banyak keluarga miskin mempunyai perkahwinan berganda untuk menjimatkan kos). Ketika dia masih remaja, dia datang ke Sisvi untuk tinggal bersamanya. Pada masa itu, dia mengambil keselesaan dalam ucapan setempat mengenai perkahwinan: "Siapa pun yang dipilih oleh ibu bapa anda akan membawa kebahagiaan yang besar kepada anda."

Dia melihat saya dengan sepasang mata coklat yang besar. Dia mempunyai wajah yang cantik, yang hanya berumur dengan kekurangan gigi.

"Malah, itu tidak benar," katanya memberitahu saya menerusi penterjemah. "Suami saya seorang peminum. Dia memukul saya dan tidak memberi saya sebarang wang. Dia sangat mengawal dan cemburu. Saya tidak dibenarkan bercakap dengan orang luar keluarga, tidak dibenarkan meninggalkan rumah atau memakai kasut. "

Gita menahan keadaan ini dengan senyap sehingga minum suaminya menjadi lebih buruk sehingga tidak dapat lagi bekerja. Dia pergi tidur dan tidak bangun. Mereka mempunyai tiga anak pada waktu itu, tiada kerja dan tiada wang di antara mereka.

Kemudian Gita melakukan sesuatu yang luar biasa.Dia telah mendengar bahawa Seva Mandir membantu penduduk kampung di kawasannya belajar kemahiran baru apabila terdapat kemarau dan kelaparan. Dia memutuskan untuk pergi ke sana dan meminta bantuan.

"Saya pergi dan berkata, 'Tolong beri kami sesuatu supaya kami boleh bekerja - datang ke kampung kami dan bantu kami,'" katanya. Agensi itu menempatkan Gita berkaitan dengan salah satu inisiatif pekerjaan perempuannya, Sadhna. Sebagai Gita menceritakan, "Sadhna kembali dan berkata, 'Bawa kami wanita kamu.'"

Menukar minda lelaki
Walaupun Sadhna kini menjadi kenyataan hidup di Sisvi, ketika organisasi itu mula mempekerjakan perempuan di daerah itu, para penatua lelaki itu memprotes. Membolehkan wanita bekerja, walaupun di rumah dan secara peribadi, adalah gangguan besar terhadap kehidupan kampung dan adat istiadat tradisional. Menurut Gita, para penatua mengadakan pertemuan dan berkata kepada penganjur di Sadhna, "Mengapa kamu merosakkan wanita kita?" Tetapi pada akhirnya, ketika mereka melihat isteri mereka membawa pendapatan ke rumah - dengan pekerjaan yang memungkinkan mereka untuk terus melakukan pekerjaan mereka tugas - lelaki terpaksa menyerah kalah. "Lelaki tidak banyak mengadu, kerana mereka melihat bonus wang tambahan dan yuran sekolah untuk kanak-kanak. Sekarang kita tidak meminta mereka untuk wang kerana kita mempunyai kita sendiri, "kata Gita.

Untuk menggambarkan titik itu, beberapa wanita dalam buluh jahitan bersandar ke hadapan dan memperluas tangan dan leher mereka untuk memamerkan gelang emas yang berkilauan dan anting-anting berlian. Bagi wanita India yang miskin, barang kemas adalah lebih daripada sekadar hiasan mewah - ia bertindak sebagai aset yang padat dan, dengan lanjutan, melambangkan kebebasan kewangan.

"Kami sedar bahawa jika kita tidak mempunyai wang kita sendiri, kita akan sentiasa berada dalam kedudukan yang buruk," kata Nirmala. "Kami tidak akan berada dalam kedudukan itu lagi."

Menurut Rancangan Kanada, kira-kira satu bilion orang di dunia yang hidup dalam kemiskinan yang melampau, 70 peratus adalah wanita dan perempuan. Ia adalah satu keadaan yang mendorong amal untuk melancarkan kejayaannya kerana kempen I Am a Girl kembali pada tahun 2009 - inisiatif global untuk mengubah kehidupan wanita dan gadis melalui pendidikan dan pembangunan masyarakat.

Sejak itu, Rancangan telah melancarkan inisiatif di seluruh dunia untuk melabur dalam masa depan wanita dan gadis - perusahaan seperti Sadhna yang, mereka percaya, adalah jalan pintas untuk membasmi penyebaran kemiskinan global yang melampau.



 

Keuntungan untuk rakyat
NGO Seva Mandir beribupejabat di pinggir bandar berdaun di Udaipur. Organisasi ini diasaskan pada tahun 1968 sebagai pusat pendidikan dan kini mempekerjakan lebih dari 300 orang yang melakukan jangkauan dan pembangunan di sekitar 70,000 isi rumah di Udaipur dan kawasan sekitarnya. Ibu pejabatnya, yang terdiri daripada dua bangunan simen yang besar, salah satunya menempatkan sebuah perpustakaan awam, dibina pada pertengahan '70 dengan bantuan sejumlah penderma, termasuk Agensi Pembangunan Antarabangsa Kanada.

Memasuki bangunan itu, kami disambut oleh sekumpulan wanita bersuara lembut dalam saris berwarna dan memasuki bilik dewan yang besar. Bersama saya adalah wakil dari Rancangan Kanada serta Mark Cayen, pengarah pemasaran untuk Olsen Europe, label fesyen dan salah satu rakan kongsi Sadhna utama (lebih lanjut kemudian).

Neelima Khetan, bekas ketua eksekutif Seva Mandir, adalah seorang wanita yang lembut namun sopan dalam usia 50-an yang dibungkus sari sari merak-biru dan baju sepadan. Sadhna, dia menerangkan, adalah salah satu program Seva Mandir yang paling berjaya, bukan sahaja kerana ia berfungsi untuk memperbaiki kehidupan wanita, tetapi juga kerana ia adalah perniagaan yang mengekalkan diri. Pandangan ini memberi kemahiran dan pekerjaan kepada wanita untuk membantu mereka membantu diri sendiri (bukannya bergantung kepada pemberian) adalah di tengah-tengah falsafah Seva Mandir. "Sesetengah organisasi bukan keuntungan percaya bahawa kerajaan bertanggungjawab untuk segala-galanya, tetapi kami percaya rakyat sama-sama bertanggungjawab," jelas Neelima. "Hak adalah penting, tetapi rakyat bukan hanya pemegang hak, mereka adalah pemegang tugas. Kami melakukan apa sahaja yang perlu dilakukan untuk mengukuhkan kapasiti orang untuk bekerja untuk diri mereka sendiri. "

Pembiayaan benih
Pada masa ini, Sadhna mengira 681 wanita sebagai pekerja. Tahun lepas, ia menyaksikan kenaikan 24 peratus dalam pesanan, dan produktiviti juga meningkat dengan ketara, dengan setiap penghasil tukang, rata-rata, 22 peratus lebih tinggi berbanding tahun sebelumnya
.
Jika ia tidak seperti amal purata anda, itu kerana ia tidak. Walaupun Sadhna tidak dikendalikan dengan ketat sebagai perniagaan untung - wanita dibayar untuk kerja-kerja kecil dan berkongsi keuntungan pada penghujung tahun, membawa kira-kira dua kali ganda apa yang mereka akan menjual barang itu sendiri - ia adalah perniagaan model yang berfungsi. Secara kolektifnya terselamat kerana, selain terlibat dalam perkongsian strategik dengan perbadanan seperti Olsen, ia juga membekalkan peruncit antarabangsa yang besar, seperti Fabindia di rumah, Sasaran di Amerika Syarikat dan Monsun di U.K.

Cabaran yang dihadapi Sadhna hari ini bukan keuntungan, tetapi bagaimana untuk berkembang tanpa menyiram falsafahnya. Seperti yang dikatakan Neelima, "Adakah kita hanya mahu berkembang dan mempunyai 6,000 wanita yang bekerja untuk kita, atau adakah kita menyimpannya sebagai perusahaan sosial?"

Bagi Mark Cayen, pengarah pemasaran Olsen Europe, keseimbangan Sadhna antara perdagangan dan amal adalah apa yang membuatkannya menarik sebagai rakan kongsi di tempat pertama. Pada 2009, Olsen milik Eropah melancarkan kempen Kebahagiaan Double yang pertama bersama dengan Rancangan, satu inisiatif yang bekerjasama dengan Sadhna untuk menghasilkan butir-butir applikasi, bahan bordir dan barang-barang bersulam yang kemudiannya dimasukkan ke dalam garis Olsen khas. Selama tiga tahun berlalu, pereka Olsen telah melawat Udaipur untuk mengajar pekerja Sadhna bagaimana membuat barang khusus ini.Kemahiran, kata Neelima, "adalah penting untuk membantu tukang-tukang kami untuk memahami apa yang orang-orang di Barat mencari bergaya." Baris, kata Mark, telah terbukti kejayaan komersial di rumah. Lima peratus daripada hasil pergi langsung ke Sadhna. Idea ini, katanya, adalah untuk mewujudkan perbezaan jangka panjang yang mampan bagi pekerja di dunia yang sedang membangun, dan bukan sekedar mendermakan sebahagian daripada keuntungan kepada amal, seperti begitu banyak organisasi lain.

Menurut Mark, analogi terbaik untuk Kebahagiaan Ganda adalah pepatah lama: "Berikan seorang lelaki ikan dan kamu memberi makan dia sehari. Ajar seorang lelaki untuk ikan dan dia tidak akan pernah lapar. "

Di bengkel Sadhna di luar Udaipur, wanita berusia 30 tahun yang berusia antara 19 hingga 45 duduk di mesin, menjahit kerja malam semalam ke dalam bedspreads, sarung bantal dan pakaian hari esok. Mereka bekerja dengan tegas, langkah-langkah pita dikelilingi di leher mereka, dan berjaya berbual tanpa memandang mata mereka.

Bilik itu dipenuhi cahaya matahari, udara segar mengalir melalui tingkap-tingkap yang terbuka, dan di sudut periuk kemenyan memancarkan asap cumin di hadapan potret kecil tuhan gajah Hindu Ganesh. Wanita di sini bekerja bersebelahan, tanpa mengira kasta atau agama - konsep revolusi dalam masyarakat India luar bandar.

Ia adalah persekitaran kerja yang menyenangkan oleh mana-mana piawaian, kejutan yang menyenangkan di hab pengilang yang dikenali untuk buruh kanak-kanak dan sweatshops.

Tetapi hanya kerana Sadhna berjalan lancar tidak bermakna kehidupan sentiasa mudah untuk wanita yang digunakan. Malah perubahan positif datang dengan rasa sakit yang semakin meningkat.

Kesan yang menyakitkan
Yashoda Lohar, 35, adalah bekas ketua kumpulan Sadhna, selama beberapa tahun, salah satu bintang yang semakin meningkat organisasi. Apabila dia mula bekerja untuk Sadhna beberapa tahun yang lalu, dia tidak berpuas hati dengan perkahwinannya. Suaminya, seperti Gita, adalah seorang peminum. Di Sadhna, dia mendapati kedua-dua sumber pendapatan bebas dan rasa tujuan. Kerja beliau sebagai ketua kumpulan membawanya bukan sahaja keluar dari rumah tetapi keluar dari kampung untuk melewati kerjayanya dan menyampaikan barang-barang siap. Lama kelamaan, Yashoda melancarkan hubungan dengan seorang lelaki di kampung tetangga dan akhirnya mengalami hubungan sulit. Apabila suaminya mengetahui, dia jatuh ke dalam kemurungan yang mendalam. Dia memecahkan hubungan itu, tetapi ia tidak baik. Suaminya, katanya, berada dalam keadaan sakit mental pada ketika itu. Dia marah kepadanya, di Sadhna dan di dunia. Akhir tahun lalu dia membunuh diri, menggantung dirinya dari pokok di luar kampung dan meninggalkan Yashoda sebagai janda dan ibu tunggal dua orang lelaki remaja.

Mengikut adat tempatan, dia kini harus hidup dengan mertua dan tidak keluar secara terbuka untuk sekurang-kurangnya satu tahun. Proses berkabung ini mungkin sedikit kurang menyakitkan jika hubungan dengan keluarga suaminya tidak begitu keterlaluan. Dia menerima pencen balu kecil dari Sadhna, tetapi keluarga itu tidak bersetuju. "Undang-undang mertua saya menyalahkan Sadhna kerana kematian suami saya," katanya sambil menyerap sehelai rambut kelabu pramatang yang keluar dari bawah selendangnya. "Tetapi saya tahu bahawa dia melakukan apa yang dia lakukan kerana dia sangat sakit, bukan kerana Sadhna."

Adakah dia akan kembali bekerja sepenuh masa? Yashoda tidak pasti. Buat masa ini, dia menumpukan pada anak-anaknya. "Saya cuba mencari kedua-dua perlawanan untuk mendapatkan wang mahar," jelasnya.

Neelima yang akrab dengan keadaan sedih Yashoda, berkata situasi domestik sering beralih apabila seorang wanita mengambil pekerjaan untuk pertama kalinya: "Kadang-kadang gaya pakaian wanita berubah menjadi gaya Barat, kadang-kadang ia mungkin melakukan perjalanan ke seluruh negara dan melihat tempat suaminya belum pernah dilihat. Ini mengubah dinamik di dalam rumah. "

Buat masa ini, katanya, organisasi itu berusaha sedaya upaya untuk menyokong Yashoda, baik dari segi kewangan dan emosi. Tetapi ia tidak mudah. "Kami sangat terlibat dalam kehidupan wanita ini, tetapi hanya ada yang dapat kita lakukan."



 

Masa depan yang cerah
Di sebuah kampung kumuh di Udaipur, sekumpulan besar dari tiga dozen wanita duduk di atas bumbung bangunan setengah binaan, menyulam seprai untuk Sadhna. Di sekelilingnya kanak-kanak bermain dan mengejar satu sama lain, dan seorang ibu merawat bayi ketika dia bekerja. Semua orang minum teh chai.

Dua tahun yang lalu, pembinaan wanita yang duduk tidak wujud. Dengan pendapatan tambahan yang diperoleh, mereka dapat membayar bahan untuk membina rumah kekal - tempat di mana mereka semua kini hidup. Syarat-syarat yang sempit - flat dua bilik tidur dengan keluarga tujuh - dan air panas dan elektrik sukar untuk datang, tetapi bagi wanita-wanita ini, yang telah menghabiskan sebahagian besar kehidupan mereka di sebuah bandar kecil, memiliki kediaman tetap seperti memiliki istana.

Apabila matahari mula tenggelam, beberapa wanita menggulung benang mereka dan turun ke bawah untuk memulakan makan malam untuk kumpulan. "Kami suka hidup seperti ini kerana kita boleh berkongsi segala-galanya," seorang wanita menerangkan, meneruskan rentetannya. "Kami makan bersama, kami bercakap bersama, kami menjaga anak-anak masing-masing. Sekiranya salah seorang dari kita sakit, yang lain melakukan tugasnya. "Dia melihat ke bawah di tempat tidur dan mengagumi pekerjaannya. "Dan kerana Sadhna, sekarang kita mempunyai pekerjaan bersama juga." Mereka kini menjadi penjaga antara satu sama lain.

Foto: Imej kedua, Gita, salah seorang anggota lama Sadhna, telah berkahwin pada umur sembilan tahun; Imej ketiga, Durga menyusun applique untuk jenama pakaian wanita Olsen; Imej keempat, Wanita menjahit di atas bumbung rumah wang mereka yang susah payah membolehkan mereka membina.

Hujung minggu: Kombo putih dan hitam

Hujung minggu: Kombo putih dan hitam

Ia berada dalam beg

Ia berada dalam beg

Gaya hujung minggu: Seluar jeans putih dengan kemeja denim yang gelap

Gaya hujung minggu: Seluar jeans putih dengan kemeja denim yang gelap